>>test

Friday, May 27, 2011

Sudilah, Untuk 23 Tahun Lagi




Saya jarang meluahkan ini. Maka dengarlah.

Sewaktu melihat kawan-kawan menelaah Respiratory System untuk exam, aku pun, meraba tangan ke dada, merasakan adanya udara. Lantas aku bertanya, apakah yang mengisi jasad ini hingga aku bernyawa?


Terlintas depan mata, video-video mayat yang ditoreh-toreh, keras kaku, sewaktu pembelajaran anatomi.

Yang keras itu, dahulunya seperti aku. Tapi sewaktu dadanya dibelah, di manakah 'dia'?

Dan itulah juga, bakal diriku.

Lantas aku bertanya lagi, Tuhan, kenapa kau beri aku nyawa? Tidakkah aku ini sia-sia? Tidak menghamba, tidak juga memberi makna pada dunia. Ada atau tiada, bukankah sama?

Atau, akukah dulu yang beriya, merayu dihantar ke dunia, berjanji suatu yang hebat, hingga terbelakang nyawa-nyawa, hingga aku yang Engkau pilih masuk ke rahim ibuku?

Menyesalkah aku pada permintaan aku dahulu itu?


Di saat usia mencecah 23, entah apa yang aku buktikan.



Dalam keluarga, aku satu-satunya puteri. Sering juga aku tertanya, adakah aku istimewa?

Perempuan, biasanya dia lebih warna. Lebih beri ceria, lebih juga beri derita. Rencah pelbagai diadun segala rasa, itu yang menyebabkan dia lebih berharga.

Budak perempuan, kecil-kecil dah pandai mengada, memeningkan kepala.

Merajuk sedikit, gedegangggg! Habis pintu dihempasnya. Aku lah tu.

Bergaduh dengan Umi, itu selalu.

Kena buli dengan abang, menangis, Abah kurung abang di luar rumah, menangis pula merayu bagi abang masuk. Complicated feelings

Dalam ramai-ramai, akulah yang sering naik pentas. Oh, bukan banyak anugerah, tapi segala pertandingan aku sertai.

Bermula dari bercerita, solo nasyid, drama, debat, public speaking, mewarna peringkat negeri, hingga Abah berkata 'Banyak sangat sijil kakak ni, penat photostet'.

Dalam ramai-ramai, mungkin kerana aku perempuan, akulah yang terpilih untuk memilih hidup dalam dakwah. Yang mana, satu legasi Umi Abah. Ya aku, satu-satunya yang mewarisi.

Dalam ramai-ramai, aku jugalah yang suka buat masalah. Along yang blur-blur, paling kurang habis belajar. Angah yang merempit, paling kurang rajin di kuliah. Pandai bawa kereta, memudahkan mak ayah. Mimi yang emo, keputusan peperiksaannya boleh menghilangkan segala gundah. Azrul yang, er, dia dengar kata kan? Mujib, tak payah cerita lah.

Aku?

Masuk matrik buang duit. Habis matrik bergaduh besar dengan Umi. Masuk universiti lari kuliah tanpa sebab sebulan lamanya. Sudah berada di sini tak lepas-lepas juga. Paling memeningkan kepala, lagi menipiskan poket.

Kan?

Itu belum masuk bab nak menikah (uhukk). Nasib baik.

In short, aku tak selayak jadi anak pada dua insan, anugerah terindah.

Selama 23 tahun, masih sabar dan setia. Masih sudi untuk menjaga dan memelihara. Walaupun bila berhadapan, **** (nama panggilan di rumah, seganlah nak cakap di sini *.*) keras, pemalas, macam tak ada perasaan, kejam, bila cakap semua yang lawan balik, er, jarang (macam tak pernah pun ada) bercakap kat rumah, busuk; tapi sungguh, **** sangat sayang Umi Abah.


*er Along, pinjam gambo grad. Boleh la mencapap sekali

Selaut, segunung cinta dan terima kasih atas segala yang tak terbalas.

Sudilah lagi kiranya 23 tahun mendatang, bersabar, berpening, mengeluh, tersenyum yang kejap, menerima **** sebagai anak.

Redha kalian, itulah syurga terindah buat ****.

Semoga, rasa kalian hari ini, adalah rasa sewaktu menerimaku 23 tahun dahulu. 27 Mei, 11.30 pagi, Batu Pahat, Johor.

Er.. harap rasa itu bahagia lah kan. hoho

*kenapa kata jarang meluahkan benda begini? Sebab sebenarnya, seboleh mungkin sorokkan tarikh hari lahir. Selalu-selalu orang salah wish, sebab saya main tukar-tukar tarikh. Awal tahun hari tu dah check kalender, 27 Mei hari Jumaat, 'Yes! Boleh lari tempat lain, menyorok!'.

Saya boleh kata, tak pernah wish orang, jadi tak mahulah orang buat sweet dekat saya. Eleh, macam lah ade kan? Seganlah, heh.

Tahun ini berjaya! Hanya seorang yang wish lewat malam tadi, dan seorang lagi baru sekejap tadi. Tahun depan, kita tengok nanti. Hehe.

*selalu berharap lupa akan tarikh ini, supaya tak mengelabah tak memasal seperti malam semalam dan sekarang ni. Haha



5 comments:

Kun Zalameyh said...

0o.. kak she dulu ganaz~~

Syahida Majid said...

Err... itu, survival namanya. Huk

faiq zaini said...

bnyak kerenah sungguh anak pacik majid nih..
kasih ibu membawa ke syurga..
kasih bapa untuk selamanya..


k shi buat sy tringt kt rumoh. satu exam lg. huhu~

yanzleha said...

muka ayah ko sangat familiar. di manakah pernah ku jumpa??

kau anak perempuan yg memg terpilih. penyeri dlm kuarga. kelemahan kau adelah yg terbaik di mata mereka.

23 tahun, ak pula ygt memikir, ape yg telah ak lakukan.

Anonymous said...

selamatlah selamat untuk yang akan datang,
moga ditemukan jalan terbaik, sentiasa dalam rahmat dan belas kasihNya
:)

-yg minx tuka turn masak.hukk

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright 2009 Terbang | Lihat | Tafsir. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | Blogger Styles | WP by Masterplan