>>test

Friday, December 12, 2008

Pengakhiran Membuah Permulaan. Misi Menawan Malaysia


World-Class future leaders, insya Allah


Lewat hampir 2 minggu untuk mengulas tentang hari bermakna buat saya dan sahabat. Gara-gara hobi saya yang suka mengolah gambar sedangkan idea dan kreativiti tak seberapa. Mohon ampun buat 12 muslimin dan 5 muslimat yang setia menanti.



2 dan 3 Disember lalu MYTEAM serata Malaya menerjah bumi Kelantan untuk berkumpul kembali memautkan cinta. Rehlah Mahabbah Myteam 2008. Rata-rata muslimin sudah pun berada di sana seminggu lebih awal dengan projek ntah apa-apa mereka. Asalnya rehlah ingin dilaksana pada 25 dan 26 Nov, tapi nampaknya mejoriti muslimat terlampau aktif dikampus masing-masing (hehe) hingga akhirnya seorang sahaja muslimat yang mampu hadir pada tarikh tersebut.

Atas permintaan, tarikh ditukar ke awal Disember. Tapi muslimin tetap dengan perancangan asal, maka berehlahlah mereka dengan lebih awal.

Ini adalah pertama kali saya berprogram di resort bersebelahan pantai. Pemilihan lokasi di Sri Nipah Resort, Bachok sangat saya puji. Bukan sekadar tempat, malah bab pengurusan, dana, dan makanan amat-amat layak diberi anugerah buat skuad Projek Khas yang mengelola majlis.

Saya, Khalisah (Diksu) dan Zuraida (Jue) tiba ditapak program kira-kira pukul 9 pagi setelah sesat bersama pakcik teksi yang beriya-iya mahu menghantar kami ke pintu resort. Hingga pukul 10 pagi, kelibat peserta muslimin masih belum ada bayangnya. Kalau mengikut tentatif, sepatutnya upacara pembukaan diadakan.

Sekitar 10 lebih, 4-5 muslimin tiba. Sungguh, hampir 2 tahun tak bertemu, terasa gelombang lama mula bergetar. Ini bukan masalah hati, tapi tautan hati..

Mat, Kori, Faisal dan Abe Din merangka kembali program

Makin lama, makin ramai muslimin yang hadir. Kami 3 kuntum bunga makin rasa tak mahu keluar bilik. Malu rasanya sekadar bertiga untuk berprogram dengan 10 muslimin. Masing-masing sedaya upaya hubungi segala myteam sekitar Kelantan. Alhamdulillah, Afifah tiba lewat tengahari. Tapi bilangan kami masih jauh ketinggalan!


Kemaskini cerita masing-masing

Sesi dimulakan dengan pengenalan semula dengan ahli. Mendengar cerita-cerita baru, perancangan masa depan dan tak lupa resipi Myteam yang tak basi - buat lawak tak habis-habis. Boleh dikata hampir semua kini memegang potfolio besar di kampus masing-masing. Alhamdulillah, hasil pembentukkan Allag selama setahun di matrikulasi. Cerita nikah tunang mula kedengaran. Em, dah dewasa sangatkah Myteam ni.. Oh ya, tak lupa jemputan Kori ke rumahnya 20 Disember ini. Entah walimah al arus atau apa, kita tunggu sahajalah.

Makan tengahari diangkut dari Kota Bharu dengan seekor Unser Abe Din. Disebabkan dengan bilangan muslimin yang lebih meriah, kami merendah diri membawa makanan jauh ke chelet kami.

Usai Zohor diisi dengan modul Ice Breaking oleh Faisal. Sekali lagi, disebabkan bilangan peserta muslimat yang jauh ketinggalan, perjalanan acara agak kaku oleh malu-segan kami. Akhirnya kami diselamatkan dengan kehadiran Hidayati bersama keluarganya ke lokasi.

Antara saya, Jue, Dqsu dan Afifah, boleh kata saya yang paling kenal Yati kerana kami dulunya satu blok kediaman. Biliknya jarang saya terjah, tapi tudungnya pernah juga lah saya rembat. Yati pada mata saya hari itu tampak terlalu kurus. Jauh beza dengan Yati yang saya kenal dulu. Kalaulah Aisyah, bekas roomate Yati yang juga sepatutnya hadir; ada di situ, pasti dia juga akan terkejut. Em, kenapa ya Yati?

Jemput Yati naik ke chalet, Asar sudah pun masuk. Jadi yang bukan musafir siap-siaplah untuk solat. Sedang solat, pintu chalet kami diketuk. Hanya saya yang telah jama', maka dengan berdebarnya saya buka pintu. Faisal. Dia hulur sebiji telur ayam yang dianalogi sebagai Myteam yang harus dijaga.

Disebabkan muslimat lain masih belum selesai solat, maka saya seorang termangu-mangu dengan telur, cari idea. Saya balut ia dengan plastik dan sumbat ke dalam bekas kecil, dengan penuh harapan kekukuhan bekas itu tak akan rosakkan telur. Usai solat, chalet kami digegar, paksa penghuninya keluar.

Bekas kecil berisi 'Myteam' ditangan Jue


Kami sebenarnya tak menyangka 'Myteam' yang bujur itu akan diuji sebegitu rupa. 'Myteam' menjadi ujikaji pertama dan pecahlah ia. Keciwa juga dihati ini, tapi tak apalah, memang kami tak sedia. Kalau tak..

Yang muslimin pula, macam-macam dibungkusnya 'Myteam' itu. Ada dengan kasut, sampah, sabut kelapa, macam-macam. Ada satu kumpulan yang tak pecah selepas diuji, tak silap kumpulan Amir, kan?


Aktiviti diteruskan dengan solat Asar buat muslimin dan kemudian acara boling pantai. Satu permainan yang menarik di kala langit kian mendung dan angin seakan-akan ingin bermesra. Boling dengan menggunakan buah kelapa, apalah sangat daya kami muslimat yang lemah-lembut (ahaks!). Tergeliat jugalah tangan. Tapi seronok!

Lewat hari itu kami dimaklumkan Hajar chomey akan tiba di Kota Bharu. Rancangan kami, Diksu akan pandu kuda besi Amir. Tapi nampaknya, Abe Din yang bijak lestari mengangak jalan utama ke KB dinaiki air, dan hanya angsa besinya mampu berenang atasnya. Maka pergilah kami bertiga, Abe Din, Diksu dan daku.

Ha.. Dalam kereta banyak cerita kami kongsi. Tapi, rahsia kami tiga orang la..

Senja itu, barulah hujan ingin menyapa kami di bumi Kelantan. Hujan barokah mungkin. Sejuk yang mengundang kantuk. Terlena juga dalam angsa Abe Din. Setibanya di lokasi, sayup-sayup kelihatan semua berkumpul di chalet pertama, mendengar kuliah. Bagi diri yang lewat ini, kurang dapat tangkap isi perbincangan. Tapi yang pasti, ia tentang hidup haraki seorang mahasiswa, kan?

Usai solat, kami ke acara paling seronok. Apa lagi kalau bukan MAKAN! Bbq ayam yang sudah diperap oleh ma Jue. Bukan pakar, malah tak pernah pun libatkan diri dalam acara bakar-bakar ni. Jadi, berpeluh juga la. Tapi seperti biasa, dibereskan oleh muslimin yang pakar.


Hasilnya, mengiurkan! Bak kata Pipah, teringat ayat-ayat cinta. Makan ayam atas bumbung berlaukkan nasi kerana banyaknya ayam. Aduhai, daku yang alah ayam ni dalam hati menjampi-jampi tiap keping ayam tersebut. Moga malam ini wajah ku tak terseksa dek gatal. Dengan bismillah, kami ganyang ayam tersebut.

Memang enak!

Hajat dihati ingin dibuai saja mata yang sudah berat itu. Tapi nampaknya Bukhari ada rancangan lain. Sedikit brainstorming dibuat. Ya, ini yang aku tunggu. Ini yang buat aku ingin ke mari. Ingin tahu apa disebalik 'Gagasan Menawan Malaysia'. Satu retorik kritikal, bak kata Bukhari.

Kita berhajat melahirkan amilin yang pakar dalam bidang masing-masing tapi di waktu yang sama mantap jiwa daie, murabbi. Amilin yang boleh kita pantau aktif-senyapnya, amilin yang akhirnya memakmurkan bumi Malaysia.

Menarik!

Malam itu, dengarnya sang lelaki ada modul tambahan. Mungkin simpati dengan jumlah muslimat, kami dibenar beribadah senyap. Yahoo!! Tapi dibenar pun, pukul 3 juga tidurnya..

Pagi, suria keluar dengan penuh minat. Masya Allah, adakah berkat kami yang datang dari kejauhan, menghasilkan cuaca yang selesa buat Bachok? Ehehe.. Astagfirullah, masalah aqidah nih.

Pagi itu, aktiviti terbuka buat semua. Tapi pasti, semuanya menuju ke pantai. Muslimat turun dengan sebuku roti, jem dan biskuat. Hehe.. Jamu sarapan di gigi air.. Tak terasa kenyangnya. Kaki dah tak sabar untuk dibasahkan dengan air laut. Jadi, saya, Jue dan Yati warming up untuk menjelajah pantai. Photographer of the day is saudari Afifah!


Jalan-jalan melihat ciptaanNya yang mengasyikkan. Tak sedar Jue dah hilang. Huhu.. Dan tak sedar langit kian tinggi. Yati pun kian pulang ke pangkuan.. Tinggal daku berlari-lari anak kembali ke tepian. Sayup kelihatan yang lelaki telah kuyup dibasah air masin. Sedang bercanda mungkin, menanam Bukhari yang kepingin bernikah awal.


Matahari kian melangit, cuaca kian terik. Tanpa sedar, hampir tiba ke penghujung majlis. Semua dijemput ke bangsal belakang chalet. Di depan mataku, tersusun kerusi-kerusi. Entah kenapa, hati ini terdetik 'Macam tahu je, cuak'.

Nampaknya firasat orang beriman selalu tepat. Tiba-tiba Faisal bersuara, melarang sebarang senyuman mahupun suka-suka. Dia membelek borang biodata ahli. Bukhari dan Zuraida disuruh berdiri. Bak taaruf, Faisal memekik. Ditanya latar belakang Bukhari dan Zuraida. Bila tak tahu dimarahnya, macam biasa.

Kecut juga perut dibuatnya. Entah dari mana, tiba-tiba datang senyum dari bibir Faisal. "Gurau je lah.. Dah.. Dah, senyum" Hampeh. Sesi penutup itu diisi dengan pembongkaran Skuad Projek Khas. Cerita yang mengundang memori.

Kami dikembalikan pada musim Minggu Keterampilan Minda. Waktu semua sedang kalut dengan pantun dan bahas. Skuad inilah yang menyamar menulis surat untuk muslimat, menggesa menyiapkan pantun buat peserta. Skuad ini jugalah yang pernah memberi misi mencari bahan serta kek coklat, selain buatkan air untuk masjid. Ditunjukkan jua surat-surat yang masih disimpan kemas. Ah, waktu itu kembali bermain di minda lagi.

Akhirnya majlis diakhiri dengan kata-kata pengarah program. Dan tak lupa, beberapa nama disebut, termasuk namaku. 'Apo pulok nih?'. Faisal serahkan sekeping sampul duit raya bertampal JKR didepannya. Ah, agakku, duit. Tepat sekali, duit raya haji yang lebih awal. Baru daku perasan, semua yang luar Kelantan diberi sama.


Terasa terharu dijiwa. Sudahlah penginapan dan makanan kami ditanggung semuanya, ini dapat duit pula. Masya Allah, entah bank mana Skuad Projek Khas ni rompak.. Siqah lah, halal. Hehe..

Biarpun rehlah ini tamat secara rasminya pada tengahari 3 Disember, tapi rehlah secara tak rasminya terus berjalan. Kami sempat singgah makan tengahari di rumah Afifah di Bachok. Hanya sebahagian muslimin yang dapat serta, Amir (driver kami), Faisal dan Abe Nik. Yang lain setia bersama angsa Abe Din menghantar pinggan mangkuk ke kedai ma Jue di Kota Bharu.

Alhamdulillah, dapat juga berkenalan dengan ayah Afifah yang saling tak tumpah rupanya dengan Pipah. Hehe.. Bagus juga ada muslimin yang bersama, kalau tak keras kami tak pandai berbasa basi dengan En Wan Ghazali. Boleh la die pilih mana satu nak buat menantu, kan Pipah.. Rugi la muslimin lain..

Kami bergerak ke KB dalam pukul 4 petang. Alhamdulillah, bas tiba tanpa perlu menunggu lama. Rasanya, kami sahaja penumpang bas hingga ke KB. Kantuk yang tersimpan dilepas dalam bas puas-puas, tak ada orang lah katekan..

Hajar terus pulang, sedang saya, Jue dan Diksu membetulkan mamai di gerai ma Jue. Kami kemudian berjalan sekitar KB, mencari ole-ole untuk dibawa pulang. Adalah satu dua berjaya dirembat Diksu. Tapi buat diri ini yang memang tak reti beli jubah atau tudung kerna selama ni merembat umi punye je keje, tak ada satu pun dibeli.

Bila melewati satu tempat, terasa seperti ada tenaga yang dikenali. Ah, Abe Din and the geng tengah menyantap dengan lahap! Buat-buat tak nampak je la..

Kononnya hendak terus menunggu hingga malam, 8.30 malam Diksu akan berlepas ke Seremban. Tapi dek abang Jue yang rajin nak ulang alik, dapatlah kami balik dan bersihkan diri dahulu. Sebelum balik, kami sempat disapa oleh muka-muka yang dah terlalu biasa, Abe Din and the geng.. Rupanya angsa besinya diparkir berdekatan dengan kedai ma Jue. Masing-masing dengan ramahnya menyapa. Eleh, macam tak tau, nak tunjuk baik depan ma Jue..

Bila batang tubung mereka masuk ke perut angsa, ku tanyakan soalan cepu emas buat ma Jue. 'Ma, nok pilih hok mano so buat nantu?' Ma dengan coolnya menjawab 'Biarlah Jue pilih hok dio nok..' Ahaha..

Sampai di rumah Jue, penat, rimas, semua ada. Ikutkan hati nak labuhkan badan sahaja. Tapi sayang pula kalau tak hantar Diksu sama. Rupanya Diksu satu gerabak dengan Nazoro. Aih, jumpa lagi la puok-puak tu di stesen bas. Bila nazoro ditinggal oleh kaumnya di stesten, kami tetap setia bersama Diksu. Apalah sangat KBMall tu..



Malam itu juga ku beli tiket ke Kuala Lumpur. Kononnya nak ronda-ronda melawat umi di belakang Hosp Pakar Perdana. Tapi ada pula panggilan yang menuntut ku pulang segera. Alahai.. Tetap, Kuala Lumpur, 9.00 pagi.

Pagi esoknya, sekali lagi, Myteam dipertemukan. Sejurus daku dan Jue keluar rumah, angsa besi Abe Din pun muncul bersama Wali, Azim dan Kimi. Sangkaanku akan naik sekali bersama Kimi ke Kuala Lumpur. Rupanya, satu bas dengan orang Raub pulak.. Aduhai dunia.. Jeles pula Kori mendengarnya. Ahaha..

Maka berakhirlah kembara kami di bumi Kelantan. Sungguh, masih terasa manisnya. Paling ku ingat, bagaimana Nazri melabel ahli Myteam sesukinya, Kimi manusia paling pelik tapi istimewa, Amir macam dah berumah tangga, Azzam orang yang paling tenang dalam dunia, Kori macam tak matang. Ahaha..

Semua ini mengundang suka, jua duka buat daku yang bakal pergi. Trimas buat semua yang hadir. Hadiah paling bermakna buatku sebelum berlepas. Memang rugi buat yang tak dapat hadir. Tak apalah, nanti boleh buat lagi insya Allah.

Buat adik beradikk, terus thabat dalam perjuangan ini. Jadi bak air, biar disekat terus mengalir. Dihangat ia terbang ke udara, disejuk ia keras dan menyakitkan. Teruskan usaha menawan Malaysia. Ins Allah, doa daku iring hingga akhir waktu. Moga ukhuwah kita tak terbatas dengan sempadan waktu dan negara, mahupun alam mana-mana.

Sirru 'ala Barkatillah..

Diksu juga ada menulis Ukhuwah fillah lestary selamanya

Afifah juga ada menulis Coretanku cuti ini

2 comments:

- jinggo - said...

Kesimpulan dihujungnya : ditakdirnya hari ini kita dan semua ditakdirkan terlibat dalam bidang dahwah dalam bentuk begini...dari cerita dan gambar diatas : tahniah pada sister...semuga ilmu2 yg mengalir begini mampu menyejukkan perut ibu yg mengandung.

Kalau ke KL - singgahlah ke Kem saya. Tentunya saya senang dengan kehadiran sister dan rakan2....

- jinggo - said...

Nak tawan malaysia : cerita menarik...kalau nak join macamana....berminat dengan pendekatan macam ni....

Mengenai post : tukang angkat kotak pun boleh.....kinilah sister.kepakaran saya dalam bidang Pembinaan Karektor.Itu pendidikan formal saya dulu...kalau dalam traning saya berpusing2 dalam skop tu.....terlalu luas.nanti kit boleh berurusan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright 2009 Terbang | Lihat | Tafsir. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | Blogger Styles | WP by Masterplan