>>test

Monday, August 27, 2007

Mengintai Tabir, Menghitung Hari Berbulan Madu


Mungkan Kita Akan Sampai Padanya?

27 Ogos 2007, bersamaan 14 Sya'ban 1428H. Bermakna ada 16 hari lagi.

Kita menghitung detik. Dalam sekalian warganegara ternanti akan perayaan ke 50 Malaysia, ada satu perayaan lagi yang semacam tak diendah kehadirannya.

Ramadhan, kami seru kedatanganmu.

Mengimbas Ramadhan yang lalu, saya masih ingat pesanan saya buat anak-anak usrah, "Jangan-jangan ini Ramadhan kita yang terakhir. Nikmatilah ia dengan sepenuh jiwa..". Kata-kata itu masih saya pegang. Siapa tahu, jemputan ajal kita lebih awal dari menjelmanya anak bulan, walaupun dalam waktu sesaat dua sebelum Ramdhan datang.

Sungguh, hati ini rindukan Ramadhan. Bulan yang merupakan temu janji eksklusif buat seorang hamba yang mahukan rahmat dan maghfirah (keampunan) dari Nya. Sebenarnya, dari dulu saya impikan untuk melaksanakan ibadah ini, suatu lafaz cinta untuk Nya di rumah Nya sendiri, Baitullah hil Haram. Menziarah makam kekasihNya, Muhammad Bin Abdullah.

Tapi cukupkah sekadar rindu untuk menyambut bulan mulia ini?

Andaikata anda yang bakal mendirikan rumah tangga, bagaimana dengan persiapannya?

Rumah dibersihkan, diwangikan, diubah suai.

Diri dimanjakan, dihantar ke spa.

Kemahiran dipertingkat, memasak, mengemas rumah, tutur kata diperbetulkan.

Ekonomi diperkukuh, kerja semakin bersungguh, demi memastikan orang tercinta tak 'sakit' dengan serangan kewangan masa kini.

Tips-tips kebahagiaan rumahtangga dicari, buku-buku dibaca, orang tua dirujuk.

Semua persediaan dirapikan, dipastikan kesempurnaannya.

Beribu-ribu ringgit dihabiskan, membeli keperluan, memenuhi temujanji.

Semakin menjengah hari itu, hati semakin berbunga, jiwa semakin bergelora, debaran semakin memuncak.

Segalanya demi menyambut ketibaan hari bahagia, mengikat hati, melafaz cinta, menuruti fitrah manusia berlandaskan garis panduan Nya.

Bandingkan persediaan kita dengan ketibaan Ramadhan. Nilailah diri kita masing-masing dari sudut iman secara peribadi. Rata-rata sibuk melebihkan persiapan Syawal sebelum munculnya Ramadhan lagi.

Ramadhan tak seharusnya dipandang sebagai bulan yang melaparkan, melelahkan. Sebenarnya, Ramadhan ialah bulan sejuta kekenyangan, buat yang pandai 'cari makan'.

Apa yang kenyang? Rohani kita! Kenyang dengan apa? Kenyang dengan amal, kembung dengan air mata taubat, senak dengan ketenangan, sendawa dengan kalimah zikir buat Allah yang kita CINTA. Inilah Ramadhan yang sebenarnya!

Biarlah yang lapar bukan kita, tapi NAFSU. Biar NAFSU itu letih, kurus, dan moga-moga ia tunduk dengan iman. Mendidiknya bukan mudah, sedangkan Allah, Tuhan yang Maha dalam segalanya-galanya, NAFSU dengan bongkaknya tidak mengaku yang ia adalah hamba, sedang DIA adalah tuhannya.

Bulan yang bakal tiba adalah hari saringan buat Jundullah (tentera Allah). Bulan ketenteraan untuk melihat kemampuan tentera (kita), menilai siapa yang layak untuk berdiri megah di barisan hadapan di mahsyar nanti. Barisan pertama untuk melepasi mizan dan berlari kencang menuju yang dirindu, ALLAH.

Moga kita berjaya melepasi saringanNya ini. Dan pastinya, satu-satunya cara untuk berjaya ialah membuat persediaan awal, samada secara peribadi mahupun berjemaah.

Saya sendiri masih tercari-car, apakah persembahan terbaik perlu saya sediakan, perlu saya biasakan agar saya tak canggung untuk bulan madu yg bakal menjelang.

Ia hampir tiba. Ya Allah, sampaikan kami ke bulan Ramadhan.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright 2009 Terbang | Lihat | Tafsir. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | Blogger Styles | WP by Masterplan