>>test

Tuesday, August 7, 2007

Lafazkan Cinta





Ucapkanlah kasih,
Satu kata yang ku nantikan,
Sebab ku tak mampu, membaca mata mu,
Mendengar bisik mu

Nyanyikanlah kasih,
Senandung kata hati mu,
Sebab ku tak sanggup mengartikan, getar ini,
Sebab ku meragu, pada diri mu

Mengapa berat, ungkapkan cinta, padahal ia ada,
Dalam rinai hujan, dalam terang bulan, juga dalam sedu sedan

Mengapa sulit, mengaku cinta, padahal ia terasa,
Dalam rindu dendam, hening malam, cinta~, terasa ada


Mungkin ada yang sinis sebaik sahaja membaca lirik ini, yang sekarang ini popular di kalangan muda mudi Malaysia dan Indonesia, hinggakan Asma ul Husna jatuh carta. Tidak dinafikan juga, ada pembaca yang tak pernah dengar sekalipun lagu ini. Hm, ana tidaklah sesiqoh kalian..

Secara jujur, saya meminati lagu ini. Nanti, saya tidak bermaksud menyukai lagu ini kerana Irwan Shah, Acha (betul ke ejaan nama mereka?) mahupun kerana meminati cerita Love is Cinta. Secara peribadi, saya memandang kosong filem tersebut, kerana mempromosikan cinta murahan buat tatapan masyarakat. Maaf buat peminat-peminat Acha dan Irwan Shah ye..

Jadi, kenapa saya meminati (meminati bukan perkataan terbaik, suka mungkin) lagu ini, hingga sanggup memuatkannya dalam blog hijau ini? Saya memandang lagu tersebut dari perspektif yang berbeza, sama seperti mana saya memandang lagu-lagu cinta yang lain.

Bergantung kepada individu, samada ditujukan buat suami/isteri, anak-anak, sahabat, keluarga, mahupun kekasih. Lagu cinta menjadi indah, syahdu, malah mendapat pahala andai dinyanyikan terhadap sasaran yang tepat.

Saya? Cinta yang tertinggi semestinya dikuasa vetokan, dimutlakkan semata-mata hanya pada Allah, pemilik cinta agung. Dan dariNya tercabanglah pelbagai cinta. Ibu bapa, keluarga, sahabat handai, guru, masyarakat sekeliling mahupun haiwan.

Walaubagaimana tinggi sekalipun cinta kita, andai tak pernah mengungkapkannya, cinta itu tiada makna. Letaklah dalam jiwa, sulamlah didasar paling dalam di hati (bak kata Dato' Siti Nurhaliza dalam Percayalah nya), andai lidah tak pernah melafaz, amal tak pernah membuktikan, cinta itu dikira kosong!

IMAN DAN CINTA



Saya kira ramai telah arif bahawa syarat iman itu terbahagi kepada tiga, iktiqad dalam hati, lafaz dengan lidah, dan beramal dengan perbuatan. Nah, bukankah ini suatu syarat cinta yang telah digariskan oleh Allah?

Saya pernah menulis tentang Tanda-tanda Orang Bercinta yang menceritakan simptom biasa orang bercinta dan cara menyalurkankan pada PENCIPTA.

Cinta, andai dihayati dengan baik dari segi makna dan fitrahnya, seterusnya ditujukan kepada yang HAQ, pasti jiwa-jiwa manusia tidak akan kosong, kerana dengan sendirinya mereka telah lulus syarat IMAN, lantas berjaya menjadi MUKMIN dan bukan sedakar seorang muslim.

Perlu diingat, seorang muslim belum mencapai tahap mukmin selagi belum menepati 3 prasyarat di atas. Dan perlu juga kita perhatikan dalam kalamullah, betapa mukmin lebih dipandang berbanding muslim semata-mata sebagaimana disebut 'Ya aiyuhal lazi na AMANU' dan bukan 'Ya aiyuhal lazi na ASLAMU'!.

UNGKAPAN PENGUAT RASA

Merenung kembali persahabatan ukhuwah ikatan hati antara saya dan sahabat-sahabat, betapa lidah kami amat mudah meluah apa yang dirasa. Pada awal perkenalan, saya merasa janggal dan segan dengan sifat berterus-terang yang tampak jiwang pada saya. Huhu. Tapi akhirnya, resipi yang dibawa berjaya. Sungguh, walau sehari tidak berjumpa, rindunya bergulung-gulung. Bila dah nampak depan mata, masing-masing melafazkan 'Ey, rindunyeee..'.Hingga hari ini, tautan hati (ehem..pipah..) kami sangat kuat, rasa ingin hidup dan mati bersama!

Saya menulis bukan sekadar suka-suka. Tapi berdasarkan sebuah hadith yang mafhumnya lebih kurang begini:

Seorang pemuda bertemu dengan Rasulullah, menyatakan masalah membelengu jiwanya.
'Ya Rasul Allah. Sesungguhnya aku sangat cintakan seorang pemuda'.
Rasul menjawab, 'Pergilah kepadanya, dan sampaikanlah maksudmu'
Maka pemuda tersebut datang kepada orang yang dicintainya dan melafazkan "Ahabbakallah lima ahbabtani iyyahu!"


Nabi mengajarkan sahabat-sahabat agar melafazkan terus tanpa melengah rasa cinta mereka.

Bagaimana dengan kita?

REALITI KINI

Setiap hari media massa akan menghidangkan pelbagai kes jenayah. Kes-kes yang terlalu kejam, kreatif, dan tak selayaknya dilakukan oleh manusia berstatus khalifah. Anak merogol ibu, ibu mendera anak, sahabat bertikam-tikaman, malah ada yang dibomkan.

Kenapa?

Kerana cinta yang wujud dibiar dalam jiwa. Lama kelamaan ia mati tanpa dibaja, apatah lagi dijaga. Dengan cabaran masa alaf baru, yang mengekang waktu untuk manusia bertemu dan mengukuh tali cinta, serta cabaran yang menambahkan lagi rasa sakit pada manusia. Sakit apa? Sakit iman!

Bagaimana saya berubah, dari seorang remaja yang liar dan sudah sesat di alam yang menipu ini? Hakikatnya, hanya kerana saya suka menghayati lagu cinta. Dan lagu-lagu cinta yang paling terkesan di jiwa adalah dari kumpulan In-Team. Sekeliling saya mencemuh mereka kerana lagu-lagunya boleh dikatakan agak jiwang. Entah kenapa, saya yang juga anti jiwang ini boleh terkesan dengan bait-bait lagu In-Team itu. Dari mereka saya kenal Rabiatul Adawiyah, seorang pengemis cinta illahi.

Dan saya mula mencari cintaNya.

Jangan pula kita lupa, ungkapan 'Setiap patah kata ialah DOA'.

Mulai saat ini, lafazkanlah cinta anda. Tapi pastikan ia diucapkan kepada yang hak. Jangan jadikan cinta sebagai perkara murahan!

Umi & Abah, Along, Angah, Bangchik, Azrul n Mujib, Dida sayang kalian, sayang sangat-sangat!


Buat guru-guruku, dari PASTI At-Tauhid Selayang, TASKI Kuang, S.K Kuang, S.K.A Kuang, MRSM Terendak, dan KMPH, saya rindu pada kalian!"


Kepada sahabiahku di serata Malaysia, aku cintakan kalian!


Saya tinggalkan pembaca dengan sebuah lirik yang sangat bermakna. Hayatilah, saya tujukan ia buat yang MAHA PENCIPTA, PEMILIK CINTA.

Engkau bagai air yang jernih
Di dalam bekas yang berdebu
Zahirnya kotoran itu terlihat
Kesucian terlinding jua

Cinta bukan hanya di mata
Cinta hadir di dalam jiwa
Biarlah salah di mata mereka
Biar perbezaan terlihat antara Kita

Kuharapkan KAU kan terima
Walau dipandang hina
Namun hakikat cinta kita
Kita yang rasa

Suatu hari nanti
Pastikan bercahaya
Pintu akan terbuka
Kita langkah bersama

Di situ kita lihat
Bersinarlah hakikat
Debu jadi permata
Hina jadi mulia

Bukan khayalan yang aku berikan
Tapi keyakinan yang nyata
Kerana cinta lautan berapi
Pasti akan kurenang jua

1 comments:

ummu masyita said...

assalamualaikum dan salam perkenlan.

Cinta pasti teruji,walau dalam dimensi manapun,dalam situasi apa pun,cinta Ilahi aula dari semua,penyelamat dari badai yang tiba.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright 2009 Terbang | Lihat | Tafsir. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | Blogger Styles | WP by Masterplan