>>test

Monday, July 18, 2011

3 Bulan Yang Penuh Semangat




Hm.. Apa nak ditulis?

Sudah hampir 2 bulan di Malaysia.

Satu tempoh yang sangat, ah, indah terlalu!!



Saya pulang di kala Malaysia sedang meriah dengan pengisian. Pengisian ilmu, fikrah, juga gerak kerja menuju pilihanraya umum ke 13.

Awal-awal sampai, memang mengeluh kebosanan. Belum start enjin lah katekan..

Untung saya menjadi anak orang yang aktif berprogram. Boleh join sekaki. Bermula dengan usrah peringkat kawasan, yang akhirnya membuka jalan untuk ke program-program lain.

Menariknya pada malam usrah itu, saya mengangkat tangan untuk bertanya soalan. Lantas moderator itu, "Ya, err... Syi!".

Rupanya, kami kenalan di facebook. Malah panel forum juga tersenarai dalam rakan facebook saya.

Malam itu juga, ada seorang mak cik menghulurkan RM300 untuk saya. 'Buat belajar', katanya.


SIRIH PULANG KE GANGGANG

Cuti kali ini memberikan saya peluang untuk kembali dekat dengan orang kampung.

Selama ini, sejak menjadi budak sekolah asrama, hingga ke universiti, balik ke rumah terlalu jarang. Waktu cuti biasanya banyak program yang mengisi dan perlu diisi. Kalau balik pun, selalunya terperap di rumah. Ini, zaman sekolah lah. Sejak masuk matrikulasi, memang dah tak terperap di rumah.

Emak dan ayah maklum tentang minat saya dengan program-program. Jadi mereka selalu ajak bila ada program terdekat.

Ceramah umum :)


Malam itu, saya bagaikan benar-benar sirih pulang ke ganggang.

Bila bersalam dengan makcik- makcik, kawan-kawan emak, sungguh hati saya sayu.

Tangan dan raut wajah itu, kali terakhir saya tatap masih anggun, memimpin kami adik beradik di program-program.

Tapi rupanya, hampir 10 tahun telah berlalu. Urat-urat semakin kasar, kedut makin ketara, tapi yang jelas, semangat mereka masih seperti dahulu.

10 tahun dahulu merekalah yang menyusun kerusi di dewan untuk ceramah. Hari ini, mereka masih melakukan kerja yang sama. Ada yang menjaga trafik, ada yang menjaga PA system, mengangkat kipas. Penuh ikhlas.

Terdetik di hati, 'Mana saya yang kononnya nak berjuang untuk masyarakat?'. Sedih.

Diri masih asyik menelaah buku (sudahlah tak menelaah sangat, apalah yang aku buat?), masih belum waktunya turun ke medan ini.

"Siapa ni? Anak Liza ke? Ya Allah dah besar panjang!"

Malah ada jiran yang tak mengenali saya!

Terukkan? Apa yang dibuat di luar sana, hingga tak bersua dengan orang sendiri entah!

Yang lucu, bila dah panjang lagi besar ini, mulalah ada ayat-ayat seperti,

"Kenal Iman?"
"Iman...?"
"Tu, yang pakai baju merah tu. Ha tu la Iman.."
"Er..."

Anaknya Iman, lelaki! Adesss

Juga bila berusrah dengan makcik-macik,
Makcik A : "Baru nampak muka, hari tu pakai purdah tak nampak muka. Putih!"
Makcik B : "Cepat-cepat, siapa nak booking buat menantu"

Adei!


BERSIH 2.0

"Jadi AJK Publisiti BERSIH ke? Tahniah!!"

Sampai ada yang beranggapan begitu, berikutan aktifnya wall fb saya dengan BERSIH.

Nak BERSIHkan fikrah orang, kena la rajin sikit, hehe.

Agaknya, saya ni memang jiwa teroris. Suka benar pada demonstrasi. Hehe.

Entah, seronok beramai-ramai bagai berani mati.

Kali ini diberi peluang untuk menjadi petugas keselamatan BERSIH. Tugasnya ialah, meleraikan provokasi sekiranya dibuat oleh peserta.

Bila bersama dengan demo kali ini, terasa diri terlalu tua, apabila duduk dengan pelajar IPT. Semuanya comel-comel, muka suci semangat tinggi!

Padahal, diri sendiri pun mahasiswi lagi.

Tapi bila rakan-rakan sebaya semuanya dah bekerja, malah ada anak, atau paling kurang meneruskan pengajian di peringkat lebih matang (hehe), pastilah diri ini terasa kerdil sungguh.

Cerita BERSIH panjang, sangat.

Tapi cukuplah kalau saya katakan, saya sangat rindu melihat pengorbanan dan perjuangan tulus orang kita.

Mengaji tak tinggi, tapi lebih faham dari kita yang dok bertamren sampai bengkak mata.

Sungguh, rindu dengan jiwa-jiwa ini. Pakcik makcik, anak muda. Kerana masing-masing berada dalam medan sebenar, tak sempat mempelajari fiqhnya, teorinya, terus praktiskan.

Tidur berlantaikan simen,
Habiskan beratus ringgit untuk satu hari,
Sanggup kongsi, beri apa sahaja untuk orang lain,
Duit minyak, letih memasak, semuanya bagaikan tidak wujud

Kita, teorinya naik mabuk, suruh buat pengorbanan redah hujan pun sudah tak mampu.


BENGKEL PERLEMBAGAAN


Suatu hari, senior saya menjemput kami alumni ke satu bengkel perlembagaan, yang dikendali sendiri oleh Prof Aziz Bari.

Siapa yang tak mengenali Prof Aziz Bari, memang sah tak ambil tahu tentang politik. :)

Sudahlah bengkelnya percuma.

Sangkaan saya, peserta akan dibentangkan perlembagaan Malaysia, dan dijelaskan satu persatu.

Tapi tidak. Kaedahnya ialah Q&A. Peserta tanya, Prof akan jawab dan jelaskan. Tentang apa-apa isu politik semasa, bagaimana Prof melihat ia dari sudut perlembagaan.

Seperti, fungsi Agong, hak orang Melayu, dan sebagainya.

Jujur saya kata, saya lost dalam bengkel ini. Terlalu banyak isu yang saya terlepas.

Yang menyertai bengkel ini, sememangnya bukan calang-calang orang. Hanya 40 peserta sahaja dihadkan. Mereka terdiri dari aktivis politik, badan pemikir, malah peguam.

Saya? Heh!

Ada juga sebenarnya yang hendak disuarakan, tapi saya diam mati dalam bengkel.

Benarlah telahan, "Syi balik dari Jordan makin pendiam, pemalu"

Pendiam dari sudut menyuarakan perkara yang patut, pemalu yang bukan ditempatnya.

Pendek kata, makin penakut! Telefon teksi pun suruh orang lain yang cakapkan.


Sebelum cuti, di Irbid hari tu, entah macam mana saya terbuka cd lama, mengandungi gambar dan video saya sewaktu di UTHM.

Ada satu ucapan saya dalam cd itu.

Sungguh, saya tak percaya dengan orang yang bercakap itu. Benarkah itu saya?? Jauh sungguh dengan sekarang!

Hm.. Apa sudah jadi?


MUJIB OH MUJIB

Ini, sememangnya manis :)

Mujib adalah adik bongsu saya. Begitu istimewa. Autistic kid.

8 tahun, masih menggunakan lampin pakai buang, tidak mampu bercakap. Tapi suaranya, bising!!

Memandikan, menidurkannya, adalah sesuatu yang cukup menenangkan jiwa.

Satu benda yang saya tak pernah tahu, bahawa sentuhan sangat memberi kesan, memberi satu rasa yang sangat damai.

Mujib suka 'melepek' dekat orang. Sebesar-besar katil, dia kan baring atas badan kita.

Kadang-kadang tangan saya diambil, dilekap dibadannya. Suruh peluk.

Tapi, bab nakal pun memang boleh tahan.

Tinggal 5 minit, balik semula, katil penuh sos cili.

Cawan pecah,
Air sirap disimbah,
Sabun mandi sebotol kosong, habis disapu di badan yang berbaju, konon mandi!

Nak dimarah, bukan dia faham. Mengeluh sahaja lah..



"Anak-anak muda la yang kami harap.. Kami ni, lutut nak berdiri pun dah tak larat! Tapi sebab tak ada orang nak buat.."

5 tahun lagi makcik.. 5 tahun..

Umur sebegini, saya rasa sudah sepatutnya kembali berbakti di sini.

Tapi nampaknya, Allah masih belum mengizinkan.

Argh, seksa sungguh jiwa. Rasa penuh tenaga bila berada di sini, sama-sama menghulur kudrat yang masih banyak ini untuk masyarakat.

Malaysia,
Akan ku lepaskan dalam dakapan paling erat
Bersabarlah menanti kepulanganku,
Kerana aku sendiri akan berjuang untuk sabar,
Untuk kembali ke pangkuanmu!




p/s : kelawar hijau masih hidup. Payah nak bunuh spesis ni. Memang jenis payah mati. Tapi sayang tak pernah ditawar bersama X Men di kaca tv


6 comments:

:: siMpLe-sHida :: said...

salam alaik.
wah..panjang btui kalam YB[yg berjuang];)
punya edisi versatile ada gaya mutu dan penuh keunggulan..hihi.

alhamdulillah, tiap kita dilahirkan sudah termktub dgn HIKMAHnya, telah ditulis diari catitan hidup kita.. cumanya kita nk padam, liquid je catitan itu dgn izinNya.

mabruk dpt p plmbgaan tu..;) kite kena tahu law ;) baru bleh lawan tetap lawan! hehe.. geng nisa' tu.sblh prof kak azie..beliau dulu mantan timb ketuan nisa' serdang =D

not much more time to talk-talk.. lps ni kite kena ambik gmbr sama ek ;) alaa.tlupe nk ambik gmbr sama mse d ijtimak tu..aiseh..dh kaler sama bju ;) hihi

ok dik..salam juang!! salam sayang... dr kak ss.

myilham said...

salam

tertarik dengan peluang bersoal jawab dengan Prof Aziz Bari. saya fikir, mgkin banyak yang diperoleh dari soal jawab tu, terutama ttg isu-isu semasa atau isu-isu undang-undang yang masih ramai yang tidak tahu, dan tak mahu ambil tahu.

kalau ada ruang, kongsikan buat pembaca. besar manfaatnya.

ainshams said...

salam 1 Malaysia syi,
waa..best2!! sementara cuti lama ni, gunekan peluang sebaiknya, raih apa yg baik yg terbentang di depan mata. mmg terasa kerdil dgn org yg istiqamah bersemangat & berpraktikal. masya Allah!

mutiara solehah said...

syie, saya doakan syi menjadi YB Kuang 5 tahun lagi, tak pun ketua Muslimat.oyeah. insyaAllah.

Diri ini sebenarnya banyak lagi ketinggalan.

Syahida Majid said...

K.SS yang mantobun : Mesti akak perasan kan, saya depan-depan agak senyap. Huu, segan saye. Sangat teruja dengan kemantobun akak!


myilham : insha Allah, dah pasang niat untuk kongsi dokumentasi program. Doakan


Dr. Ain : Ya, salam 1Malaysia! Huhu. Sangat! Sangat rasa kerdil bila duduk dengan pejuang-pejuang tegar kat Malaysia ni

Syahida Majid said...

mutiara solehah : Allah... Saya tak tau nak aminkan atau tidak. Cita-cita memang ada, tapi berdasarkan rekod kepimpinan, hampeh!

Kalau tak mampu jadi orang hebat, kita jadi tulang belakang orang hebat! Eheee~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright 2009 Terbang | Lihat | Tafsir. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | Blogger Styles | WP by Masterplan