>>test

Wednesday, July 21, 2010

Kenapa Ke Sekolah?



Bukan semenjak dua menjak saya fikir soalan ini

"Kenapa aku ambil Medik"


Saya bukan pelajar yang rajin, jauh lagi pelajar yang genius. Markah saya tak setinggi mana, dalam kebanyakkan peperiksaan.

Tapi saya tahu saya cerdik. Ramai guru-guru yang suka melayan soalan saya yang pelik-pelik. Tak kurang juga yang mengherdik 'Tak payah fikir dalam-dalam sangat, nanti awak yang pening. Tak masuk periksa pun!', yang akhirnya membuatkan saya phobia untuk tanya soalan one-by-one dengan guru. Em, saya masih terbayang wajahnya.

Sampai sekarang takut itu masih ada.

Keputusan peperiksaan pula makin lama makin menurun. Tekanan untuk menghabiskan pengajian di tempoh yang sepatutnya semakin mendesak.

Akhirnya saya SMS pada ibu saya

'Medik ni bukan boleh macam dulu. Asalkan faham dalam kelas, lepas tu studi lebih kurang. Tapi kena telan satu buku! Dida mana mampu macam tu, Dida bukan jenis letak hidung dekat buku, tak boleh! Tak sanggup kalau yang ni pun (pengajian ini) tak selesai'

Ini jawapan ibu saya,

'Kami tak paksa, ikutlah keputusan sendiri. Kalau rasa nak tukar balik ke Al Bayt ke, boleh la intai-intai'

Macam ada pisau menikam jantung.

Jawapannya menyebabkan saya berfikir lama. Kenapa nak belajar Medik?

Aku tak boleh patah balik, malu! Semua kawan-kawan dah menggelarkan aku doktor.

Aku tak boleh patah balik, entah-entah mana-mana pun sama sahaja. Rugi!


Tapi ini masih tak memuaskan hati.

"KENAPA AKU NAK BELAJAR MEDIK?"


Gambaran Tentang Dunia Perubatan

Tanyalah sesiapa, siapa berani kata Medik itu mudah?

Tanyalah sesiapa, bagaimana rupa hidup seorang doktor?

Tanyalah sesiapa, apa nilai seorang doktor?

Ada yang bunuh diri kerana di tahun akhir dia gagal diijazahkan.

Ada pinangan yang batal bila mengetahui calon wanita itu adalah seorang doktor

Ada manusia tak pulang-pulang ke Malaysia kerana katanya doktor dilayan seperti sampah.

Ada pasangan bercerai berai kerana pasangannya bersuami/beristerikan pesakit dari dirinya sendiri.

Ada apa sangat dengan 'Nak jadi Doktor' sampaikan bila mana dapat keputusan cemerlang, semuanya nak jadi doktor!

Duit?

Duit tak dapat bayar segala apa yang hilang di atas ini.

Mungkin nanti duitlah yang akan menjadi pengelap air mata di saat diri terlalu sepi


Cerita Tiga Budak Bodoh

Ada seorang sahabat (Omar Begharib Ali, ex-Presiden Solidariti Mahasiswa Malaysia) mencadangkan pada Ust Syaari Abd Rahman untuk menonton filem hindustan 3 Idiots.



Di saat saya merasakan terlalu 'kosong' untuk menelaah, saya membuangkan masa dengan menonton filem ini.

Cerita seorang pemuda bergelar Rancho, yang lain dari yang lain.

Falsafahnya tentang pembelajaran adalah pemahaman. Manusia bukan mesin, yang akan menyalin bulat-bulat apa yang ada di dalam buku. Tapi manusia adalah manusia, yang akan mengolah dapatan itu kepada sesuatu yang mudah, sesuatu yang difahami.

Tapi pemikirannya ditolak oleh pensyarah. "Kalau itu yang awak jawab dalam peperiksaan, awak ingat awak boleh lulus?"

Rancho mula bersahabat dengan Raju dan Farhan.

Raju seorang pemuda miskin, ayahnya sakit teruk, ibunya menyara keluarga dan kakaknya tidak boleh berkahwin kerana tidak mampu membayar harga yang diminta oleh pihak lelaki. Raju diharapkan agar menjadi seorang jurutera, merubah keluarganya.

Farhan pula sejak kecil diletakkan harapan untuk menjadi seorang jurutera oleh ayahnya. Padahal jiwanya sentiasa mahu menjadi seorang jurugambar hidupan liar.

Ada juga satu adegan seorang pelajar tahun akhir bercakap dengan Prof Virus, ingin mendapatkan tarikh konvokasyen, agar ayahnya dapat menempah tiket dengan lebih awal.

Prof Virus meminta dia menghubungi bapanya. Bila telefon diserahkan kepada Prof Virus, sebaliknya beliau memaklumkan bahawa pelajar tersebut tidak akan bergraduasi, kerana lambat menghantar projek.

Pelajar tersebut merayu agar diberi lebih masa, dan yang paling penting dia risau akan ayahnya sakit mendengar berita itu.

Prof Virus tak bagi muka

Akhirnya pelajar tersebut ditemui mati menggantung diri di dalam bilik.

Kata Rancho pada Prof tersebut, 'This is not a suicide. This is a murder'

Rancho menyakinkan rakan-rakannya, bahawa pembelajaran adalah untuk pengetahuan. Bukan khusus untuk cemerlang dalam peperiksaan, mendapat kerja yang baik.

Dia juga akhirnya berjaya meyakinkan Prof Virus. Rancho muncul sebagai pelajar terbaik institut tersebut.

Selepas 10 tahun, rakan-rakan Rancho cuba menjejakinya. Lebih-lebih lagi Chatur, orang yang paling berusaha untuk menyainyi Rancho. Janjinya, selepas 10 tahun, mereka akan bertemu semula, membandingkan siapa yang lebih berjaya.

Tapi usaha mereka hanyalah bertemu Rancho yang lain. Nama yang sama, menuntut di institut yang sama, malah pernah bergambar dengan Prof Virus di tahun pengajian mereka.

Rupanya, Rancho yang mereka kenali meminjam nama anak Tuannya. 'Rancho' sebenarnya hanya seorang anak pekebun, yang sangat berminat untuk belajar. Tuan 'Rancho' menyedari kelebihannya, dan meminta dia untuk menggunakan nama anaknya bagi mendapatkan segulung ijazah. Selepas itu, dia perlu hilang dari sesiapa yang mengenalinya.

Rakan-rakan 'Rancho' akhirnya jelas. Matlamat 'Rancho' ke kuliah bukan kerana ijazah.

Tapi kerana dapatan ilmu itu bukan boleh diperoleh tepi jalan

Akhirnya mereka menemui 'Rancho' di sekolah ceruk yang miskin. Tapi anak-anak di sana sangat kaya dengan penciptaan.

'Rancho' rupanya telah menjadi seorang saintis, yang rupanya si Chatur tu dok cari untuk buat usaha sama.

Habis tengok cerita, terpaksa minum air. Banyak sangat menangis.

..........................................................................


Hari ini, saya belajar Medik bukan kerana nak lulus periksa

Hari ini, saya nak jadi doktor bukan kerana kerajaan menggajikan saya

Saya belajar kerana ilmu perubatan adalah aset yang sangat mahal. Dan ia sangat seronok! Sirius tak tipu

Saya akan jadi doktor kerana kemahiran saya, bukan kerana adanya klinik atau arahan mana-mana

Saya mahu jadi doktor, kerana saya mahu serve the ummah!

Insha Allah.

Sabah, nantikan kehadiran manusia pelik bernama Syahida
(eh, Sabah..?)

Jom ke sekolah dengan perspektif baru!

6 comments:

Anonymous said...

ini stailo..
dan smngat aq mmbara2 skrang nk abeskn ijazah kdoktoran ni..
tenkiu2..

tngah dok usyar2 cite tu jgh..
nk tengok..hrp2 x bnjir la nnt..haha..

Syahida Majid said...

Bagus juga banjir, sejuk sikit soifi ni

Tapi tak bagus juga. Banjir tu masin, hypertonik habis

W M Najib said...

hakeleh.

asal sabah?

cuba la letak shah alam ke ape.
reasonable la sdikit.

LOL

Syahida Majid said...

Shah Alam buat apa. Buat rosak mata, otak dan jiwa. Plus, doktor dah berlambak-lambak.

Sabah, em.. Banyak anak muda yang sangat berpotensi ada kat sana. Semuanya masih segar untuk menerima sentuhan Islami. Orang Sabah bersih dari masalah sosial, sayangnya mereka juga masih jauh dengan Islam. Tak tahu, tapi mereka MAHU.

Doktor dan daie. Tiada dua dalam satu. Ia hanya SATU. Doktor adalah daie.

Saya doktor, dan saya juga seorang murabbi, insha Allah

W M Najib said...

*headshot*

okay2

nur said...

baru habis tengok 3 idiots tu
mmg best.lagi2 tengok aamir khan.;p
betul3.belajar bukan sebab exam,nnti jadi manusia robot.belajar sebab saya nak tahu. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright 2009 Terbang | Lihat | Tafsir. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates | Blogger Styles | WP by Masterplan